Minggu, 30 Agustus 2009

Kepak Sayap Seribu Kupu-kupu


Pada kepak sayap seribu kupu-kupu masih kudengar desah nafasmu
Yang terbang bersama kidung sungai jiwa-jiwa, berkelana
Melintasi lembah dan padang, negeri tak bernama
Yang di tiap jengkal tanahnya seakan berbisik dan tertawa
memasung rinduku dalam penjara waktu Meninggalkan sayat luka menganga


Seribu kupu-kupu terus terbang, lelah aku mengejarnya
Berusaha merengkuh retak kenangan dalam warna-warna surga
Warna kita, warna milik kita, dan hanya kita
Dengan kuas cinta kulukis hadirmu pada kanvas cerita
Aku dan dirimu,
Namun tetap saja, kupu-kupu terus terbang
Mengepak lirih bagai nyanyian padang sunyi
Membawa senyum dan tawamu terbang bersamanya ...


------------

Ada sebuah senja di Parangtritis. Cerita lama tentang saya, Ari, Ihda, Rifka, ma Asta. Salah satu momen paling tak bisa dilupakan. Ada warna senja yang takkan bisa dihapus waktu ...











( Terimakasih buat Ihda yang uda mau make kamera Nikon-nya buat motret empat cecunguk ini di Parangtritis sore itu. Kapan kita jalan-jalan ma motret lagi ? )

Selasa, 25 Agustus 2009

Jangan Mau Dicurhatin Cewek. Lho Kok?

My newest work. I got the inspiration about it from the story about Elizabeth Bathory, The Blood Countess. Enjoy, and feel free to give any comment about it ... ^^

-----------

Waktu kemarin saya lihat foto-foto jaman SMA, rasanya jadi pengen ketawa sendiri kalo inget jaman “cinta-cintaan” dulu, hehe.. Kebetulan kok ya dulu ini saya jadi dukun curhatnya temen-temen, yang setiap hari kerjaannya mesti di-booking buat ndengerin cerita-cerita suasana hati. Yang waktu kelas tiga yang rebutan cerita malah temen-temen cowok. Aneh kan? Ternyata yang suka curhat bukan cuma cewek aja, cowok kalo lagi pas waktunya bisa cerita sampe berbusa. Topiknya benernya cuman satu sih waktu itu. Ya itu tadi, apalagi kalo bukan masalah asmara, haha .. ^^

Btw ada satu hal yang bener-bener saya inget dari banyak cerita yang dulu pernah mampir di kuping saya. Walopun tokoh ma jalan ceritanya beda-beda, tapi tetep intinya sama. Ceritanya tentang seorang cowok yang sudah merasa dekat dengan seorang cewek (dan selalu sama: si cowoknya diam-diam mendam perasaan suka ma ni cewek ). Si cowok udah pede karena si cewek deket dengan dia, jadi temen curhatnya, malah mungkin malah jadi sandaran kalo si cewek ada masalah apa-apa. Deket bangetlah pokoknya. Tapi akhirnya selalu aja monoton. Si cowok harus kecewa karena di akhir cerita si cewek malah jadian ato balik sama orang lain. Jadian sama orang yang benernya sering dikeluhkan sama si cewek di setiap sesi curhatnya. Nah lho?

Diem-diem saya waktu itu penasaran juga. Jadi kepikiran, habis waktu itu yang cerita temen deket saya sih ^^ Kenapa ya kok sering terjadi kayak gitu? Iseng-iseng saya buka-buka situs di internet, siapa tahu ada forum-forum yang ngobrolin soal itu. Saya lupa nama situsnya tapi yang jelas ada penjelasan menarik yang saya temukan di sebuah situs. Intinya tu: Jangan Pernah Jadi Temen Curhat Cewek. Lho? Lha terus apa hubungannya?

Jadi begini... Konon katanya sang penulis, cewek-cewek itu bergaul dengan sistem yang dikenal dengan nama Inner Circle. Mereka punya temen deket yang bener-bener mereka percaya, dimana mereka bisa saling cerita dan menumpahkan emosinya masing-masing. Sistem ini beda banget dengan sistem yang dipake cowok kan, yang lebih condong ke pergaulan luas dan hanya bersifat permukaan. Nah ni dia intinya. Kalo kamu cowok, suka ma cewek, dan jadi temen curhatnya, maka kamu bakal membuat pagar buat kamu sendiri. Pagar itu bernama ’teman curhat’, dan kamu gak akan bisa keluar dari pagar itu untuk bisa jadi seseorang yang ’lebih’ . Kenapa? Karena ’bau’mu bakalan sama kayak temen-temen cewek si cewek tadi. Kamu bakal masuk dalam Inner Circle-nya. Dengan kata lain jadi temen curhat uda tingkat maksimal yang bisa kamu dapet dalam hubunganmu ma cewek itu, kamu uda membatasi dirimu ndiri. Kadang ni juga diperparah ma kebiasaan kebanyakan cowok yang gampang geer dan terlalu pede.

Mungkin ada benarnya, pikir saya waktu itu. Tapi kan cerita tiap orang enggak bisa disamakan satu sama lain semudah itu. Lagian juga ada temen cewek saya yang pacaran sama temen curhatnya sendiri, jadi saya mikirnya sih mungkin gak semuanya bisa disamakan penjelasannya. Mungkin kalo ada dari temen-temen mau komentar, dari yang pernah mengalami mungkin, hehe... Atau dari pihak cewek, gimana pendapatnya soal ini? Monggo dikomentarin ... ^^

Jumat, 21 Agustus 2009

Ada Cerita di Ospek Komunikasi 2009

Akhirnya ...

Setelah dua hari ini berangkat jam setengah lima pagi ke kampus dan selalu pulang jam 10 malem, akhirnya ospek Jurusan Komunikasi UGM tahun 2009 berakhir kemarin sore. Fuh! Capek pwol. Sampe-sampe kemarin malem gak sempet ikut tarawih pertama soalnya kaki masi nyat-nyut linu-linu. Tapi yang penting ini jadi pengalaman jadi panitia ospek yang oke buat saya.

Beda dengan beberapa fakultas lain yang ospeknya agak-agak horor, anak-anak fisipol terutama jurusan ilmu komunikasi lebih memakai pendekatan yang lebih fun dan asyik. Seneng-seneng deh pokoknya, tapi tetep edukatif dan bermakna. Banyak banget cerita dan tawa dalam dua hari ini. Walopun cuman jadi bagian dokumentasi (yang artinya wajah ini tidak banyak terdokumentasikan), dan yang berarti juga perannya enggak penting-penting amat dan nggak dikenal, hehe … Tapi lewat lensa kamera ( Nikon D60, boleh pinjem ma temen ) dan sedikit kata-kata saya pengen cerita tentang gimana asyiknya ikut serta dalam panitia Ospek jurusan Komunikasi UGM tahun 2009.Ini mang bener-bener dua hari untuk selamanya. I like Komunikasip !! ^^



Si Tika lagi nyengir nih. Alasannya? Iri sama maba yang lagi menikmati makan siang mungkin.. Tu megaphone tapi jangan dimakan Tik, sabar!

Cume’, Mas Angga, Mas Anto’, Dita, Ajeng, Dian, Sasa, sama kakak-kakak pemandu yang lain lagi hepi-hepi di depan adik-adiknya. Solid dan kompak. Biar sibuk, yang nomer satu ya nampang dulu di foto dong!


Ni Ermaya (anabelledorable.blogspot.com), koordinator para pemandu ospek komunikasi 2009. Hasil kerja pemandu yang solid dan kompak gak bisa terjalin tanpa koordinasinya. Like this deh May pokoknya, hehe ... ^^

Dikomandani salah satu temennya, maba lagi bebarengan lagi nyanyi beatboxing rame-rame. Yang penting kompak dan menyatu, bagus ato ndak urusan nanti!

Yah ... Duduk di depan sendiri malah ngantuk ni adiknya...

Ni dia salah satu maba yang paling heboh lagi didandanin Tika buat berjoged di depan teman-temannya. Terbukti, goyangan Happyta memang hot dah pokoknya! Hehehe ...


Ospek tahun ini, walopun sempet ada beberapa ganjalan seperti adanya beberapa adik-adik yang jatuh sakit, bisa dikatakan sukses. Huff ... Syukur deh! Walopun di awal kita memang sengaja agak ’keras’ ma adik-adiknya, tapi semuanya berubah waktu hari kedua. Semuanya menyatu, tertawa bersama. Dan akhirnya ospek jurusan komunikasi UGM tahun 2009 ditutup dengan sebuah peristiwa yang enggak bisa kami lupakan. Ketika semuanya, baik panitia maupun adik-adik maba berkumpul di lapangan tengah, tiba-tiba beberapa perwakilan maba datang ke depan dan membacakan sebuah puisi untuk kami para panitia. Kata-katanya sederhana, tapi jelas terlihat lewat lensa kamera saya bahwa itu lebih dari cukup untuk membuat kami meneteskan air mata. Kami semua bener-bener terharu. Dan ketika pembacaan puisi itu ditutup dengan pemberian sebuah kue tart hasil patungan seluruh maba kepada kamipanitia, kami pastikan bahwa sejak saat itu bahwa mereka adalah bagian dari kami sekarang...

Selasa, 18 Agustus 2009

My Revival


Setelah lama banget nggak nge-blog akhirnya saia datang lagi dengan nafas yang baru..