Selasa, 25 Agustus 2009

Jangan Mau Dicurhatin Cewek. Lho Kok?

My newest work. I got the inspiration about it from the story about Elizabeth Bathory, The Blood Countess. Enjoy, and feel free to give any comment about it ... ^^

-----------

Waktu kemarin saya lihat foto-foto jaman SMA, rasanya jadi pengen ketawa sendiri kalo inget jaman “cinta-cintaan” dulu, hehe.. Kebetulan kok ya dulu ini saya jadi dukun curhatnya temen-temen, yang setiap hari kerjaannya mesti di-booking buat ndengerin cerita-cerita suasana hati. Yang waktu kelas tiga yang rebutan cerita malah temen-temen cowok. Aneh kan? Ternyata yang suka curhat bukan cuma cewek aja, cowok kalo lagi pas waktunya bisa cerita sampe berbusa. Topiknya benernya cuman satu sih waktu itu. Ya itu tadi, apalagi kalo bukan masalah asmara, haha .. ^^

Btw ada satu hal yang bener-bener saya inget dari banyak cerita yang dulu pernah mampir di kuping saya. Walopun tokoh ma jalan ceritanya beda-beda, tapi tetep intinya sama. Ceritanya tentang seorang cowok yang sudah merasa dekat dengan seorang cewek (dan selalu sama: si cowoknya diam-diam mendam perasaan suka ma ni cewek ). Si cowok udah pede karena si cewek deket dengan dia, jadi temen curhatnya, malah mungkin malah jadi sandaran kalo si cewek ada masalah apa-apa. Deket bangetlah pokoknya. Tapi akhirnya selalu aja monoton. Si cowok harus kecewa karena di akhir cerita si cewek malah jadian ato balik sama orang lain. Jadian sama orang yang benernya sering dikeluhkan sama si cewek di setiap sesi curhatnya. Nah lho?

Diem-diem saya waktu itu penasaran juga. Jadi kepikiran, habis waktu itu yang cerita temen deket saya sih ^^ Kenapa ya kok sering terjadi kayak gitu? Iseng-iseng saya buka-buka situs di internet, siapa tahu ada forum-forum yang ngobrolin soal itu. Saya lupa nama situsnya tapi yang jelas ada penjelasan menarik yang saya temukan di sebuah situs. Intinya tu: Jangan Pernah Jadi Temen Curhat Cewek. Lho? Lha terus apa hubungannya?

Jadi begini... Konon katanya sang penulis, cewek-cewek itu bergaul dengan sistem yang dikenal dengan nama Inner Circle. Mereka punya temen deket yang bener-bener mereka percaya, dimana mereka bisa saling cerita dan menumpahkan emosinya masing-masing. Sistem ini beda banget dengan sistem yang dipake cowok kan, yang lebih condong ke pergaulan luas dan hanya bersifat permukaan. Nah ni dia intinya. Kalo kamu cowok, suka ma cewek, dan jadi temen curhatnya, maka kamu bakal membuat pagar buat kamu sendiri. Pagar itu bernama ’teman curhat’, dan kamu gak akan bisa keluar dari pagar itu untuk bisa jadi seseorang yang ’lebih’ . Kenapa? Karena ’bau’mu bakalan sama kayak temen-temen cewek si cewek tadi. Kamu bakal masuk dalam Inner Circle-nya. Dengan kata lain jadi temen curhat uda tingkat maksimal yang bisa kamu dapet dalam hubunganmu ma cewek itu, kamu uda membatasi dirimu ndiri. Kadang ni juga diperparah ma kebiasaan kebanyakan cowok yang gampang geer dan terlalu pede.

Mungkin ada benarnya, pikir saya waktu itu. Tapi kan cerita tiap orang enggak bisa disamakan satu sama lain semudah itu. Lagian juga ada temen cewek saya yang pacaran sama temen curhatnya sendiri, jadi saya mikirnya sih mungkin gak semuanya bisa disamakan penjelasannya. Mungkin kalo ada dari temen-temen mau komentar, dari yang pernah mengalami mungkin, hehe... Atau dari pihak cewek, gimana pendapatnya soal ini? Monggo dikomentarin ... ^^

8 komentar:

diazbela mengatakan...

Wah, angga Dr Cinta,,
hihi

bener bgt ngga, secara nggak sadar, kita membentengi diri kta dengan istilah "temen curhat"...

BIG SUGENG mengatakan...

Saya nggak komentar ah...
udah gak musimnya he he he
ntar saya tanya sama anak saya dulu

Susy Ella mengatakan...

bagi ella...sbg seorang cewek nih...


hehhheh....mau ga mau menyetujui postingan di atas heehh...
kalo statusnya dah jadi seorang sahabat..temen curhat...maka akan sangat sulit sekali utk menjadikannya seseorang yg special dgn makna lain...

mmm gimana yaa..susah aja gitu...walau ga nutup kemungkinan sih yaaa hehehhe

Joni-Joni-Joni mengatakan...

hmm bner bgedh mas.......
hikz hikz napa q baru nyadar sekarang pantes saja..............









lebih baik dr pada nggak tau sama skali
thankz
lam hangat joni

Angga Prawadika mengatakan...

@ Diaz : Dr Cinta? Dewi-dewi dong Iaz! haha ..

@ Ella : Ooo ... Ternyata emang seperti itu ya. Cowoknya mungkin mikirnya uda deket dan punya kesempatan, padahal ... whew ...

@ Pak Sugeng : Nggih Pak, postingan anak remaja ini, haha ... Mungkin kalo ada nasihat dari pihak orang tua, monggo ^^

@ Joni : Iya, ini juga sebagaui sharing aja kok =D Semoga bisa bermanfaat ..

PuTLie mengatakan...

sejak kapan jadi dokter percintaan ngga? hehehe nice post aniwei :)

Iya bener ngga, gw juga gitu kok ke temen curhat cowo gw hehehehee, hanya sebatas teman :)

kakve_santi mengatakan...

saya gak pernah dicurhatin..

apa sebuah keberuntungan?

ridho dido mengatakan...

hehehe...
manut lah ^^
tapi nek menurutku sebenarnya tiap kita di curhatin ma seseorang (ga mesti lawan jenis),, itu yang pasti orang tersebut merasa butuh kehadiran dan perhatian kita,, mereka merasa nyaman dan dekat sehingga kita lah orang yang dirasa pantas untuk dijadikan teman berbagi cerita ^^