Rabu, 09 September 2009

Kalo Boleh Curhat ...

Seorang ’temen’ yang diterima di jurusan Hubungan Internasional Universitas Brawijaya dulu pernah datang dan nangis ma saya. Dari cerita yang kemudian saya dengar, dia bilang bahwa dia merasa diremehin. Sakit hati. ”Kuliah di HI? Mang mau jadi apa kamu?”, kata beberapa temen dan tetangganya. Padahal saya tahu benar bahwa HI memang bidang yang paling dia inginkan, dia memang cocok ada di sana. Satu hal yang bikin dia bener-bener sedih adalah, justru guru BP SMA-nya lah yang komentarnya paling kerasa dan langsung, tanpa tedheng aling-aling. ”Kuliah kok cuman di HI aja ...”. Saya diem aja waktu itu, nggak ngerti harus bilang apa. Campur-campur perasaanya. Ya marah, ya sedih, kasihan, tapi juga pasrah. Iya, pasrah. Pasrah karena saya juga mengalami hal yang kurang lebih sama dengannya. Saya ngerti banget apa yang dia rasakan ...

Bagi mereka yang mengikuti kata hatinya, jalan memang tak pernah lebih mudah. Saya paham benar kata-kata itu. Waktu saya milih komunikasi dulu, waduh ... Banyak kata-kata yang ndak enak. Selalu dibanding-bandingkan sama temen yang ketrima di kedokteran, di teknik, di mana aja. Katanya prospeknya nggak jelas, emang di komunikasi mau jadi apa? Mau jadi tukang ngomong, jadi operator telpon? Tapi walopun begitu saya tetep jalani, tetep mempeng. Soalnya saya tahu apa potensi saya. Saya tahu pilihan saya. Kalo saya bisa nulis, bisa ngomong, bisa desain dan suka kreatif, buat apa saya jadi dokter? Potensi itu anugerah Allah SWT, jangan disia-siakan. Mestinya dipupuk dan dikembangkan...

Saya kadang merasa kasihan, nelangsa kalo ngeliat ibu saya waktu ditanyain orang. ”Angga di komunikasi? Emang mau kerja jadi apa?” tanya budhe ato temen kantor Ibu. Ibu saya cuman mesem,”Yah ... pokoknya jadi orang berguna pokoknya...”. Saya tahu Ibu ndak malu, tapi sedikit banyak hatinya nelangsa. Saya tahu benar itu. Dimana teman-temannya cerita bakal jadi apa anaknya nanti, ibu saya nggak bisa njawab. Pernah yang putranya di ITB dengan bangga bilang putranya bakal jadi teknisi pesawat nanti, cerita panjang lebar soal gajinya yang gedhe. Belum lagi yang kuliah di kedokteran, akuntansi, ato manajemen. Dan waktu gantian ibu saya yang ditanya? Beliau ndak ngerti soal bidang pilihan saya, nggak umum kalo kata orang. Ibu saya nggak bisa njawab akhirnya. Tapi walopun begitu toh beliau tetap tersenyum. Walopun di dalam hatinya mungkin Ibu nggak setuju, tapi beliau tetep percaya sama saya.

Mungkin bener kata temen-temennya Ibu saya itu. Mungkin bener kalo jalan yang saya ambil ini ndak bakal semudah mereka yang putranya ada di kedokteran atau di akuntansi atau dimanapun, saya ndiri ndak tahu. Yang saya tahu cuman pokoknya saya sudah memilih bidang yang saya suka, tempat dimana saya mestinya berada. Bukan karena iming-iming reputasi atau semacamnya. Bapak saya pernah bilang kalo kesuksesan itu bukan tentang dimana kamu berada, tapi apa yang kamu lakukan. Mau jadi apa saya nanti, sukses ato ndak, itu urusan Yang Di Atas. Saya ndak bisa memastikan apa-apa. Yang jelas saya bakal berusaha. Berusaha biar suatu hari nanti, ndak tahu kapan, kalo ditanya orang. ”Wah, Mas Angga dulu kuliahnya dimana Bu?”, ibu saya bisa njawab dengan bangga,


Di Komunikasi !

10 komentar:

diazbela mengatakan...

aku juga pernah dapet pengalaman kayak gitu ngga.. sahabatku sendiri yang ngomong gitu.. sebel sih karena dia ngomongnya langsung didepan aku secara blak-blakan.. fyi, dia keterima di akper salah satu unv swasta di cimahi. dia bangga karena dia bisa masuk kuliah di kesehatan, yang (menurut dia) pas banget buat cewek dan mempunyai masa depan yang cerah..

TAPIII... itu malah yang memicu aku buat terus berusaha. lagian, aku sama sekali alergi dengan mata kuliah yang dia ambil. Ngapain juga kita menjalankan sesuatu yang bersampulkan "masa depan yang cerah" kalau kita nggak suka?! haha. jadi pengen cepet cepet 5 tahun kemudian :p

Susy Ella mengatakan...

setuju banget ma angga....

lakukan apa yg kita suka...pilih apa yg kita suka.....itu adalah sumber kebahagiaan kita..

terserah deh dgn omongan org lain....toh bukan mereka yg nentuin hidup kita..toh bukan mereka yg biayain kuliah kita..terserah mereka deh....

tetap maju angga.....dengan bakat dan minat yg selaras....restu ortu dan doa...tentunya InsyaAllah dikau akan sukses..aamiin
semangat my bro!!!!

ridho dido mengatakan...

ngga,, ada pepatah mengatakan,, seribu orang sama dengan seribu pendapat..

so.. no matter what people say, u are u.. tetaplah pada pendirianmu.. lakukan saja yang terbaik dijalan apapun yg kamu pilih (asal itu baik), masalah pendapat orang yang bermacam2, itu sudah pasti berbeda2..

kokohlah macam karang yang diterjang ombak..

ada pula perumpamaan yg berbunyi begini,, semakin tinggi tiang maka makin kencang pula angin menggoyangkan,, kalo ku artikan seperti ini, semakin panjang jalan kehidupan yg kamu tempuh, maka akan semakin sering km akan merasakan goyangan2 dari luar..

tetap semangat dengan cita2mu..!!!! ^^

Blog Joker mengatakan...

setuju!
kesuksesan itu bukan tentang di mana kita berada tapi apa yang kita lakukan...
aku setuju banget...
semangat trus ya,sukses buat kita semua,amin...

PuTLie mengatakan...

setidaknya lu ngga bohongin diri lu sendiri.

-=rerrree_mmuachh=- mengatakan...

celana dalem banget emang masyarakat kita ini..
memuja pemikiran sempit nan membosankan..

saya dulu pernah ditanya
kulia dimana mas??
-UGM
jurusan apa?
-ilmu ekonomi
itu akutansi apa manajemen?
-ya ilmu ekonomi itu ada sendiri
kuliah ekonomi aja koq jauh-jauh ke jogja..
atau koq gag akutansi aja sih?

kemudian merasa dongkol,, hellooo!!
apa hak saudara mengintervensi kebijakan saya??

raze_namikaze mengatakan...

"Mungkin bener kalo jalan yang saya ambil ini ndak bakal semudah mereka yang putranya ada di kedokteran atau di akuntansi atau dimanapun." ga juga sih menurutku, yang namanya mengejar mimpi emang ga ada yang mudah ngga.
Walopun aku juga ga ngerti tentang jurusanmu se hehehe, tapi yakin aja selama Angga jalani dengan ikhlas n smangad pasti sukses lah, apapun parameternya

DJaran mengatakan...

teman?
aku gak percaya iku temanmu ngga...

Tsugamu mengatakan...

hemh...

emang sing keterima kedokteran dan udah pasti dapet pekerjaan? Selama di univ yang gak nanggung pekerjaan setelah lulus, podo waeeeee

I'M PLAYBOY??? mengatakan...

Bersyukur lah masih bisa kuliah broo..s1 lg..
gak perlu malu,,
berpikir aja smua tempat itu sekolah dan smua orang adalah guru..
ortu ak kalo ditanya anaknya kuliah dmana?, langsung g bs jawab..
ak sbagai anak tentunya tdk ingin hal seperti ini terjadi,,
so,,ak + thinking aja,yakin selama ini sekolah dari TK ampe SMA ak g pernah bermalas2an n selalu niat coz ak tau seberapa besar perjuangn ortu bwt mempertahankan anaknya bs bersekolah di skul fav dmlg yang biayanya masyaallah..
dan akhirnya tiap usaha dan doa yang tulus akan mendapat balasan yang setimpal dari sang pencipta dan bahkan berlebih..skarang ak bangga bisa bantu ortu dan insyaallah bisa biayain kuliah ak sndiri dan adik2...hehehe...