Kamis, 03 September 2009

Menjadi Pribadi Yang Disukai Orang Lain: Part 2

3. Mendengarkan

Di salah satu cerpennya ( judulnya Sepotong Senja kalo nggak salah), saya lupa kata-katanya yang pasti, Seno Gumira Ajidharma pernah bilang begini:

Aku tidak akan terlalu banyak berkata-kata lagi. Sudah terlalu banyak kata-kata di bumi ini. Orang terlalu sibuk berkata-kata hingga mereka tidak punya waktu untuk mendengarkan kata-kata orang lain, bahkan kata-katanya sendiri.”

Ya mungkin bener juga apa yang disinggung sama Seno di atas. Kita ni kadang susah banget kalo disuruh ndengerin orang lain, iya nggak sih? Coba deh, di antara temen-temen ada kan yang punya temen curhat? Nah, diinget-inget ya, pernah nggak temen-temen dateng ma temen curhatnya, trus ngeluangin waktu dengan tulus cuman buat ndengerin temen itu cerita? Eng Ing Eng! Jarang kan? Yang ada tu kita sering telpon temen kita trus bilang,” Bud, gue ada masalah ma Amel nih. Pengen crita, penting banget! ”. Uda deh, crita sampe berbusa berjam-jam, sampe mewek-mewek.

Nah, sebenernya ni adalah hal yang paling penting ketika kita ingin disukai oleh orang lain dalam sebuah obrolan. Pertama, mendengarkan. Kedua, kurangi bicara tentang diri sendiri. Dua hal ini penting banget artinya dalam sebuah hubungan relasional. Ingat, kalo kita pengen disukai oleh orang lain, berangkatlah dari pandangan ’mereka’. Bukan pandangan ’kita’. Orang ingin dan suka didengarkan, maka dengarkanlah orang lain. Orang ingin merasa bahwa mereka dihargai dan diperhatikan, maka bersikaplah antusias. Banyak bertanya dan menggali lebih jauh. Itu kuncinya.

Nggak perlu terlalu dibuat-buat, jangan-jangan yang ada malah ntar kita dikira tukang pura-pura. Mindset kita aja tentang ’mendengarkan’ yang diubah. Ndengerin itu gedhe banget lho manfaatnya. Pertama, kita bisa lebih ngerti tentang gimana jalan pikiran dan sikap orang yang kita ajak bicara. Uda gitu informasi yang kita dapet juga nambah, iya to? Kedua, kita membangun sebuah kepercayaan dengan orang lain dengan tidak bersikap egois. Orang malah jadi tambah respek dan menghargai kita. Analoginya blog deh (mesisan wes, kan ini nulisnya di blog ^^ ). Ada kan temen-temen yang hobi banget nulis di blog, tapi jarang banget buat blogwalking plus baca postingan temen-temennya? Ato blogwalking tapi cuman buat promosi blog di shoutbox doank? Uda gitu, pengen pula blognya rajin dibaca orang. Nah lho, sedikit banyak sebel kan jadinya kita? Nah, sama kayak ngobrol ma orang lain. Tapi coba, misalnya ada temen yang tiap kita posting, setidaknya dia baca punya kita dikit-dikit. Ato malah ada yang nyempetin diri buat komen tentang isi postingan kita walopun benernya isi postingnya cuman kayak status fesbuk (” Aduh, lagi nggoreng krupuk nih. Lagi hot ... ”). Kita malah suka kan ma orang-orang kayak gini? Mereka perhatian, dan menganggap bahwa apapun isi pikiran kita itu penting. Mereka inilah orang-orang yang ’mendengarkan’. Salut deh buat mereka!

Ndengerin itu nggak susah, tapi mang harus sabar dan perlu latihan. Cara yang utama ya nekan ego kita sendiri, jangan mendominasi dalam sebuah percakapan. Orang kan juga males kan ndengerin kita kalo gitu caranya? Kalo kita mau ndengerin orang lain, orang lain juga bakal belajar buat ndengerin kita karena mereka udah merasa kita hargai. Nah makanya itu, kita harus belajar untuk mendengarkan. Selamat mencoba ^^


4 komentar:

BIG SUGENG mengatakan...

Wah tepat sekali yaa... saya juga tanpa sadar sering mendominasi pembicaraan

Makasih yaa pencerahannya


catatan: verifikasi kata di kotak komen sebaiknya dibuang saja tks

Susy Ella mengatakan...

mmm ella mau diem aja...mau dengerin angga curhat heheheheheh :p

Angga Prawadika mengatakan...

Ni dia teman-teman yang selalu 'mendengarkan', hehe ...

buat Ella dan Pak Sugeng, matur nuwun sudah jadi pembaca yang sabar, hehe ... ^^

PuTLie mengatakan...

pembicara yang hebat biasanya juga adalah seorang pendengar yang baik :) nice post Ngga :)