Jumat, 19 Februari 2010

Gegap Gempita Facebook

Sebulan belakangan ini saya kebetulan doyan banget non tipi di rumah (liburan, jadinya karena di rumah ada tipi. Beda ma di kos, hampa terasa …). Dan ngomong-ngomong soal berita, akhir-akhir ini banyak juga ya berita-berita tentang persoalan gara-gara ‘jejaring sosial Facebook’. Kabarnya Facebook ni banyak digunakan buat berbagai tindak kriminal, seperti ‘melarikan anak orang, ajang jual diri, maksiat, de el el’. Heboh semua pokoknya...
Kalo boleh ni, saya pengen kasi uneg-uneg soal fesbuk yang pada rame-rame ini. Temen-temen ni pasti saya yakin punya account fesbuk, ya to? Kalo ndak punya berarti ngapusi, bohong, hehe ... ^^ Ya memang seperti itu sekarang ini, hampir semua orang punya fesbuk. Malah kalo nggak punya fesbuk tu sekarang udah kayak ndak jaman. ”Kemane aje lu, hare gene gak punya Fesbuk??”, kata seorang temen. Saya liat di tipi kemarin malah Indonesia ini adalah pelanggan fesbuk terbanyak ketiga ato keberapa gitu sedunia, tinggi kok pokoknya. Artinya sekarang masyarakat kita ni kan sudah banyak yang tau internet, lebih-lebih tahu fesbuk dan menggunakannya. Nah, berarti mestinya artinya bagus kan? Rakyatnya udah tau internet, berarti kemajuan lewat ketersediaan informasi yang merata bisa terlaksana. Rakyat jadi cerdas.

Tapi ya apa bener gitu? Rakyat jadi cerdas?

Satu hal yang pasti, fesbuk telah berhasil setidaknya memperkenalkan media internet dan konsep jejaring sosial ni ke masyarakat kita, terutama ke kalangan menengah ke bawah Orang-orang, dari semua kalangan dimanapun, pada gatel pengen nulis status dan ngoment status orang lain. Maka langsung, permintaan penggunaan internet melonjak cepat. Orang-orang juga mulai kenal apa itu ’status’,’tag gambar’, ’login’, dan lain sebagainya. Hebat to? Tapi kini yang jadi pertanyaannya tu, apakah tiap orang ngerti dengan konsekuensinya bila ia berhadapan dengan teknologi yang namanya internet
Lha ini dia masalahnya. Masyarakat tau internet, tau cara makenya, tapi apa ya dia ngerti efek dan aturan main dalam internet? Sebagai contohnya ya masalah fesbuk ini. Gampangnya, sekarang orang lebih tau cara ngganti background facebook-nya daripada cara menjaga privasi dan data pribadinya di facebook. Nah lho... Mungkin bisa diibaratkan orang yang baru bisa megang pistol dan cara nembaknya, tapi gak ngerti aturan main menggunakan senjata api. Kesusu kalo orang Jawa bilangnya, terburu-buru. Semua orang yang request di-approve padahal gak ngerti orangnya, diajak kenalan dan ngobrol mau aja ma orang yang ndak jelas, hobinya posting foto yang cuman keliatan pake kutang doank (apalagi kalo dikoment orang, wah ... tambah seneng. Eksis!), masalah pribadi mak bruk ditumpahkan langsung tanpa tedheng aling-aling di status, waduuuuh .... Mesakke Mbokmu Nduk nek ngerti ....><
Di dunia maya itu ya ada aturan mainnya, ada efeknya buat kehidupan, dan kalo enggak ngerti sepenuhnya, ya minimal mbok ya waspada. Facebooknya sebagai sebuah program ndak salah, cuman yang make ini lho yang kebanyakan masih ndak ngerti posisinya sebagai manusia dan pribadi di dunia maya. Solusinya dengan melarang fesbuk? Diharamkan? Saya ndak yakin bisa berhasil. Belajar dari kasus friendster dulu, pasti habis ini bakal ada bentuk jejaring sosial lain pengganti facebook yang lebih digandrungi, ya to? Daripada menyalahkan program dan teknologinya, lebih baek gimana kalo menyiapkan masyarakatnya, penggunanya, biar lebih aware ma yang namanya internet. Kalo masyarakatnya siap, ngerti resiko dan efeknya internet, tantangan model apapun InsyaAllah bisa diatasi..

Nb:
Saya sendiri ndak make fesbuk. Account sih punya, tapi cuman dipake sekitar dua bulanan, habis itu ndak dipake. Alasannya? Yang pertama sih bosen, habis ya gitu gitu aja menurut saya fesbuk itu. Saya juga ndak telaten orangnya buat update status ato comment punya orang lain. Yang kedua ni mungkin aneh sih, hahaha ... ^^ Saya lebih suka bergaul nyata aja ama orang, daripada cuman ’bales-balesan comment’ di fesbuk. Seperti katanya Kompas tentang fesbuk, ”...memberikan rasa eksis dan keberadaan yang palsu...”. Bener juga sih... Update status tiap setengah jam, bales semua comment temen, tapi di dunia nyata orangnya ndak bisa bergaul. Temennya di fesbuk sampe seribu, tapi di dunia nyata ngomong ma orang ja sulit. Wah, ya repot ...
Tapi anyway tu kalo saya lho, temen-temen beda ya monggo. Saya juga ndak anti fesbuk, lha wong kadang saya buka juga buat baca note-nya temen yang oke. Tapi ya itulah, fesbuk ya fesbuk, kehidupan nyata ya kehidupan nyata. Jangan dicampur terlalu dalam, ntar bingung misahinnya, hehe ... ^^

3 komentar:

OrangLewat mengatakan...

Sip sip ! Bener banget tuh !!!

Brainless~ mengatakan...

Ini fakta lho, bukan opini!
saya setubuh banged!
bole ndak saya pake referensi buat mading sekolah?
soalnya temen2 saya make pessbuk kaya uda orang nyimeng!!! kecanduan gituh!!

salam hangat! :D

Angga Prawadika mengatakan...

Buat Brainless, monggo monggo saja, silahkan .. ^^

Fesbuk ya emang gitu sih, soalnya di dalemnya kita ngrasa 'eksis dan banyak temen'. Tapi apa iya benernya gitu?