Kamis, 25 Maret 2010

Tiga Pria Jazz



Ini video yang dibuat untuk PMI kemarin. Sangat-sangat-sangat menyesal gak bisa dipublikasikan karena waktu yang mepet *sigh* But anyway, enjoy aja nih, 3 pria jazz sedang menghentak dalam lantunan musik Jazz yang cozy. Hwakakak ...

10 Menit, Gak Lebih...

Kecewa banget. Kayaknya cuman itu kata yang tepat buat jelasin kejadian kemarin. Setelah berusaha keras sampe berdarah-darah (gejolak darah muda maksudnya...) selama dua minggu, dibela-belain gak tidur biar bisa bikin karya terbaik, eh... ternyata pas hari H yang ada cuman kejadian yang antiklimaks banget. Huft ... Remuk redam rasanya...


Critanya dimulai dari awal semester ini. Saya kebetulan ambil mata kuliah PNI (Penulisan Naskah Iklan), mata kuliah yang bisa dikatakan adalah mata kuliah ’terpenting dan terberat’ buat kita-kita yang ambil konsentrasi Komunikasi Strategis. Singkat cerita, kita dapet tugas bikin creative ideas buat campaign Burger King di Indonesia. Semenarik mungkin, seefisien mungkin. Kelompok saya, Nogosari Creative, bisa dikatakan terbentuk dari anak-anak yang punya semangat di periklanan. Kami emang nggak hebat, modal gila doang, kalah lah ma anak-anak lain apalagi yang angkatan atas. Tapi seenggaknya kami pengen buktiin kalo kami dikit-dikit bisa, dan di PNI ni kelompok kami pengen berusaha sebaik yang kami bisa deh. Seperti motto Nogosari Creative: Dibuka Panjang, Dipegang Goyang.


Dua minggu di kosnya Dirga buat ngulik ide, eksekusi iklan, bikin desain ma animasi presentasi yang jelas bikin perut mules. Lha mau gimana, kumpulnya ma lontong-lontong doang, kagak ada ceweknya! Hwkwkwk… ^^ Tapi ya itu, semuanya kami lakukan buat hari kemarin itu. Kami pengen nunjukkin hasil kerja kami, hasil semangat kami di iklan. Dan kemarin, apa yang terjadi?


”Karena keterbatasan waktu, kelompoknya Dirga maaf ya gak bisa presentasi...”


”He?”


Gak bisa ngomong apa-apa deh... Kalo karena alasan lain kita misalnya karya kita mang jelek banget dan dicemooh,kita masih bisa legowo lah, minimal kita uda tampil. Tapi karena waktu yang abis? Benernya yang agak bikin kelompok saya sebel juga ni karena ada kelompok lain sebelum kami yang presentasinya lama banget. Sampe 35 menit, padahal jatahnya cuman 10 menit per kelompok (35 menit itupun belum selese ...). Bayangin. Dua minggu kayak percuma gitu rasanya, jadi kayak nggak ada gunanya. Tapi ya mau gimana lagi, mau protes juga nggak bisa ...


Yang bikin tambah dongkol lagi, hampir semua analisis yang dosen kasih waktu evaluasi akhir tu sebenarnya udah kami masukin ke konsep kami. Iklan Burger King yang nakal, Male Cahuvinism, dll. Argh .... >< Tapi seenggaknya kami bisa agak naik moodnya waktu Mbak Pulung, dosen kami, keliatan suka banget sama desain print ad kami yang versi ”Burger Like a Woman”. Makasih juga buat Yustan 2007 (dia termasuk ’dewa’nya periklanan) yang mau ngeliat karya kami dan bilang kalo sebenernya karya kami oke. Eksekusinya dan konsepnya bagus, walaupun masih agak gak fokus di ide. Yah, minimal saya dan kelompok tau kalo sebenernya kami bisa. Mungkin di kesempatan lain Nogosari Creative bisa bener-bener menunjukkan kemampuannya. Semangat!


Btw ni beberapa karya print ad yang berhasil saya eksekusi:





"
Your Burger Your Character"

Ide iklan tema musik "
Have It Your Way" untuk
majalah Rolling Town


Senin, 22 Maret 2010

Sebuah Pilihan, Katanya


Huff… Dua minggu terakhir ini adalah minggu yang berat banget, setidaknya buat saya yang sekarang lagi nulis postingan ini sambil ngantuk-ngantuk di kamar kos. Emang sih semester yang lalu saya udah dibilangin ama anak semester atas kalo semester 4 tu bakal yang ’horor’ banget, tapi saya sendiri nggak nyangka kalo sampe segininya. Yah, gambaran gampangnya gini deh. Udah lima hari ini saya tidur di kosnya temen, kosnya Dirga, buat ngerjain tugas kelompok PNI, PMI, ma Soskom. Tidur jam 1 ato jam 2, bangun jam 4 buat sholat, ntar jam 7 kuliah. Ntar jam 12-nya ada wawancara radio ma ngerjain eksekusi iklan ampe sore. Belum lagi kerjaan pesenan desain kantor yang numpuk, walah… Walhasil saya sekarang resmi ketagihan kopi dan kurang tidur.

Well, tapi ya apa boleh buat. Kayaknya semua anak yang ambil Komstra semuanya mengalami hal yang sama (kecuali si Matahari ding, yang selalu tampil ceria…). Jadinya sekarang ngiri gitu rasanya ama anak Media, yang kayaknya masih sempat buat seenggaknya maen ato kumpul-kumpul sante. Argh…! ><>

Tapi btw ada hal menarik yang saya dapatkan dari kesibukan yang seabrek belakangan ini. Yah ... bisa dikatakan saya mendapatkan pencerahan dari obrolan kecil yang nggak disengaja bareng temen. Bener-bener kebetulan, tapi ngena banget. Waktu itu saya ma seorang temen ngobrol di angkringan di depan SMA 6. Cuman berdua aja si, soalnya selain isi angkringan yang uda pada habis juga waktu itu uda jam 10 malem. Dan jujur saya kaget karena entah gimana caranya baru sekali itu saya bisa bener-bener lepas ngobrol ma temen. Tanpa ditutup-tutupi, lepas apa adanya. Temanya pun ngalor ngidul, mulai dari pilihan hidup, cita-cita, pertemanan, sampe yang terakhir tentang cinta dan perasaan. Dan setelah beberapa lama ndengerin ceritanya saya iseng aja nanya,”Lho, bukannya kamu kayaknya keliatan cuek ma sante banget orangnya? Tapi kok kayaknya jadi selalu bingung n mikir rumit gitu kalo deketin cewek? Kenapa to?”. Temen saya ini cuman senyum sambil ngeliatin gelas es tehnya yang tinggal separuh sebelum akhirnya bilang,

”Hehe... Karena emang nggak pernah semudah itu... Aku nggak pernah komplain dengan cara hidupku atau apa yang aku punya, tapi apa orang yang kusukai juga bakal berpikiran sama...? ”

Deg. Wah, rasanya emang kata-kata itu ngena banget buat saya. Rasa-rasanya saya sendiri sering mikir kayak gitu. Entah juga temen-temen yang mungkin kebetulan baca ini. Bisa dibilang saya ini orangnya cuek pwol. Enjoy banget. Seingat saya, saya juga bukan orang yang berusaha bersikap cool atau jaga image, malah lebih terkesan slengekan dan waton bahasa Jawanya, asal aja. Saya bersyukur dengan semua yang sudah diberikan Tuhan. Wajah yang nggak ganteng ini, badan yang gedhe, sikap yang asal, semuanya. Dengan kata lain, saya 100% gembira dengan diri saya yang apa adanya. Tapi berbeda kalo pas kita suka ma orang lain. Apakah orang yang kita suka juga bakal bisa menerima kita apa adanya? Maka hal itu akan menjadi sebuah pertanyaan, kalau bukan malah sebuah masalah...

Saya pikir mungkin karena alasan itu juga banyak teman yang saya kenal tetap memilih buat jadi jomblo, atau memilih untuk nggak memulai hubungan. Dan perasaan seperti itu wajar kok. Dan saya kira yang menjadi pertanyaan dari kita semua adalah, dimana ya kita bisa bertemu seseorang yang bisa mengerti dan menyukai kita apa adanya? Dan saya tahu itu bukanlah pertanyaan yang memiliki jawaban yang mudah. Setiap orang punya ceritanya sendiri, dengan lika-liku dan pilihannya sendiri. Beberapa mencoba trial and error (you have to kiss many frogs to find the real prince ...), beberapa lebih memilih untuk menunggu, beberapa bertahan dengan pasangannya saat ini dan berharap pasangannya akan mengerti dirinya apa adanya, ya macem-macemlah. Tapi yah, semuanya bergantung pada satu hal. Seperti yang dikatakan temen saya tadi, ini soal pilihan ...

Sabtu, 20 Maret 2010

Dapet Award Lhoh!

Nah lho, tiba-tiba aja ni si Diaz ngasi award ma saya. Walaupun saya lebih suka dikasi duit ato kupon biro jodoh, tapi gakpapa lah. Diterimo wae dab! Hwkwkwk ... ^^ Buat Diaz makasih ya!



Ada pertanyaan-pertanyaannya juga. Waktu ngerjakan jujur agak grogi juga sih, belum belajar. Takut remidi ... Tapi yok, langsung aja dicek! Sekalian biar temen-temen tau sapa orang yang selalu tersenyum manis di pojok kanan blog ini, hehe ...

1. where is your cell phone ? Di saku jaket kanan (kok nanya-nanya? Mau nyopet ya Mas?)

2. relationship ? Baru remuk redam, dan sekarang sendiri... hiks ...

3. your hair ? Ruwet kayak kawat. Padahal sering keramas pake sari ginkgo biloba dan fluoride lho (emang odol ?!!)

4. work ? Tugas kuliah tanpa libur, pesenan desain kantor belum jadi. mantap ...

5. your sister ? Nggak ada, padahal pengen punya! >< Ada yang sister-an ma aku g?

6. your favorite thing ? Desain, Iklan bagus, buku, gitar!

7. your dream last night ? Jadian ma Asmirandah. Lho?! Cuman mimpi kok *bletak* Aduh!

8. your favorite drink ? Good Day Caribbean Nut. Sehari bisa 4 kali.

9. your dream car ? Lamborghini. Langsung cepet dapet pacar soalnya kalo punya itu.

10. your shoes ? Adidas putih. Mau beli Pro ATT udah gak dibuat lagi.

11. your fear ? Hantu cewek Jepang. Sumpah!

12. what do you want to be in 10 years ? Hmmm ... Kalo bisa udah nikah, kerja di Ogilvy ato JWT jadi Creative Directornya, punya anak 2 yang namanya Angga Junior Satu ma ANgga Junior Dua.

13. who did you hang out with last week ? Dirga, Kotek, Ciprut. Geng Nogosari sedang berusaha, semangat! (padahal lebih mirip geng homo)

14. what are you not good at ? Itung-itungan alias matematika. Dulu di SMA hampir ja gak lulus, haha ...

15. one of your wishlist item ? Rumah... Mobil, sawah, monas ... (Emang iklan Djarum Coklat!) pribadi aja deh, gak enak ngomongnya... ^^

16. where you grew up ? Malang. AREMANIA !!!

17. last thing you did ? Ngisi postingan ini ama ngupil sesekali.

18. what are you wearing ? Kaos putih ma celana pendek. Yang pengen tau dalemanku email aku aja langsung,

19. your komputer ? laptop Acer 2920Z. Dah remuk tapi tetap setia menemani...

20. your pet ? ya Komodo lah! HAHAHAHA .... ! (cuman cowok yang tau arti tawa ini ... )

21. your life ? Bebas, penuh kejutan dan petualangan. Life is Precious, yeah!

22. missing ? Bapak Ibu di kampung ma adik. Kapan hamba bisa pulang ...

23. what are you thinking right now ? Presentasi iklan PNI harus oke abiz! Geng Nogosari, Semangat!!!!!!!

24. your car ? Gak punya mobil, belum bisa nyetir fasih, tapi punya SIM A

25. your kitchen ? aku nge-kos sayang ....

26. your favorite colour ? Item, Merah, Ijo!

27. last time you laugh ? Barusan, pas liat fotoku sendiri di SIM. Kata Ibu dulu kayak fotonya pemerkosa ..

28. last time you cried ? kapan ya... SMA kelas dua paling ya... lupa e!

29. love ? Sante aja dulu .....

30. so, who wants to share their ONE’s ? rahasia ... Kok Om nanya-nanya terus sih ma Angga?

31. person elected to the tag ? nggak dulu aja ya, mungkin ntar... =D

Rabu, 17 Maret 2010

At Last I Made Up My Mind ...

------

The Hardest Thing to Do
But Yet It's the Best For Us
Because if you took so much pain and keep it for too long
It just feel like a broken string
i can' feel anything...
*sigh*




I'm officially single now ...


------

Jumat, 12 Maret 2010

20 Tahun : Sebuah Refleksi Diri

Akhir Maret ini saya InsyaAllah genap berusia 20 tahun. Dalam tiap kehidupan, baik Anda maupun saya pasti akan menemui sebuah titik dimana untuk sejenak kita berhenti dan melihat ke belakang. 20 tahun mungkin adalah salah satu dari titik tersebut. Ketika kita duduk merenung, melihat warna senja sambil berpikir sejenak untuk mengingat semua hal yang telah terjadi, semuanya terasa begitu cepat. Sepertinya baru kemarin saya berlarian dengan teman-teman masa kecil, bermain bentengan atau rebutan mencari belalang di sawah dekat rumah, dan sekarang saya sudah berhadapan dengan laptop untuk menulis tentang dua puluh tahun kehidupan. Kadang rasanya hidup bagaikan sepuntung rokok. Pada satu detik kita rasakan letup sensasinya, manisnya, pahitnya, seakan-akan waktu terhenti pada detik yang begitu hidup itu. Dan yang berikutnya yang kita tahu adalah puntung rokok kita tinggal separuh, sementara yang tertinggal di akhir hanyalah asap kenangan atau abu rasa sakit. Pilihanmu.

20 tahun adalah waktu untuk berbenah. Menjadi seorang yang lebih baik, kata seorang teman. Entah saya ini setuju atau tidak dengan kata-katanya. Bukankah kita semua mengucapkan hal yang sama tiap kali kita berulang tahun? Tiap kita berdoa? Tiap kita bangun pagi sebelum sarapan? Bagi saya 20 tahun adalah saat untuk bertanya pada diri sendiri. Untuk sejenak melihat ke dalam dan mengajukan pertanyaan-pertanyaan. Tentang pilihan yang telah dan akan kita ambil, tentang harapan yang membara atau ketakutan yang terpendam. Yang utama: tentang siapa kita. Mengenal diri lebih dalam, dan mencoba mengerti. Dan yang terpenting adalah mencoba untuk memaafkan dan menerima. Gnothi Seauthon kata peramal dari Delphi, kenalilah dirimu sendiri. Sedang perubahan sendiri, bagi saya adalah hal yang absurd. ’Menjadi lebih baik’, seperti yang sering kita bicarakan kadang tak lebih dari hanya mencoba menjiplak pribadi orang lain. Perubahan menjadi pribadi yang lebih baik tidak dimulai dari pernyataan lantang di muka cermin, tapi dari kesadaran hati yang bisu namun bermakna. Atau mungkin Anda boleh melewatkannya tanpa berpikir apa-apa, dan 20 tahun akan teronggok mati sebagai sebuah angka kosong yang terlewat. Mungkin itu bagus juga. Sekali lagi ini soal pilihan...

Saya sendiri sering tersenyum ketika memandang kaca bis dan melihat keluar ke arah sayu cahaya senja. Betapa kehidupan ini mudah berubah. Pada satu detik kita bisa tertawa lepas, dan detik berikutnya yang kita tahu hidup yang kita kenal mendadak berubah drastis. Hidup di mata saya terlihat sebagai dahan dan ranting, atau siluet petir. Satu pilihan hidup akan menuntun ke arah pilihan lain. Sebuah perjalanan yang panjang tanpa tempat untuk berhenti. Sementara musuh adalah waktu, yang bagaikan api rokok ia terus menyala dan membakar. Bedanya? Waktu itu abadi, dan ia kejam. Dia bukan petugas antarjemput saat kita masih SD dulu yang akan kembali bila kita tertinggal di belakang. Maka cara bertahan adalah mengatur isapan pada lembut filter. Jangan terlalu cepat dan bernafsu, karena ketika titik api sudah sampai di filter, maka itulah saatnya Anda berpikir untuk berhenti merokok. Tapi semuanya telah terlambat. Dan jangan bodoh, tidak pernah ada batang rokok kedua...

Namun bukankah selalu ada rona pelangi pada lembut sapa fajar? Setiap detik dan kenangan yang telah terlewat buat saya adalah hadiah. Banyak hal terjadi selama ini, dan saya bersyukur sekali Allah SWT masih memberikan kesempatan untuk kembali mengecap rasa harapan dan semangat. Ini adalah saat baru, gerbang baru. Ini adalah saat saya. Semoga semuanya berjalan baik, dan yang terakhir, semoga pada akhirnya saya dapat menjawab pertanyaan utama hati. Tentang hidup, tentang pilihan....


Nb: Saya sebenernya sama sekali bukan perokok lho. Entah gimana caranya kok jadi bisa ngomong fasih banget soal rokok, hehe ... =p

Senin, 01 Maret 2010

New Artwerk : Orazio


Hello, this is my newest post about my design. This isn’t my newest artwork actually (I made this artwork about 2 months ago), but I didn’t think that was the right time to post it so I have to wait until now. About 4 months ago I had worked in an event organizer, it’s name is Orazio (Greek, mean to worship), as a graphic designer.


The model in picture above is one of my classmate, Dian Eka, that has been so kindly to let me took and used her photograph. Hehe … The funny thing is at the first time I look at her original photograph, I almost completely didn’t know what I have to do to make it a great (read: better) artwork.


Why? Well … I think you understand, do you?

Hehe… ^^



Menjadi pribadi yang Lebih Disukai, Part 2


Di salah satu cerpennya ( judulnya Sepotong Senja kalo nggak salah), saya lupa kata-katanya yang pasti, Seno Gumira Ajidharma pernah bilang begini:

Aku tidak akan terlalu banyak berkata-kata lagi. Sudah terlalu banyak kata-kata di bumi ini. Orang terlalu sibuk berkata-kata hingga mereka tidak punya waktu untuk mendengarkan kata-kata orang lain, bahkan kata-katanya sendiri.”

Ya mungkin bener juga apa yang disinggung sama Seno di atas. Kita ni kadang susah banget kalo disuruh ndengerin orang lain, iya nggak sih? Coba deh, di antara temen-temen ada kan yang punya temen curhat? Nah, diinget-inget ya, pernah nggak temen-temen dateng ma temen curhatnya, trus ngeluangin waktu dengan tulus cuman buat ndengerin temen itu cerita? Eng Ing Eng! Jarang kan? Yang ada tu kita sering telpon temen kita trus bilang,” Bud, gue ada masalah ma Amel nih. Pengen crita, penting banget! ”. Uda deh, crita sampe berbusa berjam-jam, sampe mewek-mewek.

Nah, sebenernya ni adalah hal yang paling penting ketika kita ingin disukai oleh orang lain dalam sebuah obrolan. Pertama, mendengarkan. Kedua, kurangi bicara tentang diri sendiri. Dua hal ini penting banget artinya dalam sebuah hubungan. Ingat, kalo kita pengen disukai oleh orang lain, berangkatlah dari pandangan ’mereka’. Bukan pandangan ’kita’. Orang ingin dan suka didengarkan, maka dengarkanlah orang lain. Orang ingin merasa bahwa mereka dihargai dan diperhatikan, maka bersikaplah antusias. Banyak bertanya dan menggali lebih jauh. Antusias. Itu kuncinya.

Nggak perlu terlalu dibuat-buat, jangan-jangan yang ada malah ntar kita dikira tukang pura-pura. Mindset kita aja tentang ’mendengarkan’ yang diubah. Ndengerin itu gedhe banget lho manfaatnya. Pertama, kita bisa lebih ngerti tentang gimana jalan pikiran dan sikap orang yang kita ajak bicara. Uda gitu informasi yang kita dapet juga nambah, iya to? Kedua, kita membangun sebuah kepercayaan dengan orang lain dengan tidak bersikap egois. Orang malah jadi tambah respek dan menghargai kita. Analoginya blog deh (mesisan wes, kan ini nulisnya di blog ^^ ). Ada kan temen-temen yang hobi banget nulis di blog, tapi jarang banget buat blogwalking plus baca postingan temen-temennya? Ato blogwalking tapi cuman buat promosi blog di shoutbox doank? Uda gitu, pengen pula blognya rajin dibaca orang. Nah lho, sedikit banyak sebel kan jadinya kita? Nah, sama kayak ngobrol ma orang lain. Tapi coba, misalnya ada temen yang tiap kita posting, setidaknya dia baca punya kita dikit-dikit. Ato malah ada yang nyempetin diri buat komen tentang isi postingan kita walopun benernya isi postingnya cuman kayak status fesbuk (” Aduh, lagi nggoreng krupuk nih. Lagi hot ... ”). Kita malah suka kan ma orang-orang kayak gini? Mereka perhatian, dan menganggap bahwa apapun isi pikiran kita itu penting. Mereka inilah orang-orang yang ’mendengarkan’. Salut deh buat mereka!

Ndengerin itu nggak susah, tapi mang harus sabar dan perlu latihan. Cara yang utama ya nekan ego kita sendiri, jangan mendominasi dalam sebuah percakapan. Orang kan juga males kan ndengerin kita kalo gitu caranya? Kalo kita mau ndengerin orang lain, orang lain juga bakal belajar buat ndengerin kita karena mereka udah merasa kita hargai. Nah makanya itu, kita harus belajar untuk mendengarkan. Selamat mencoba ^^