Senin, 22 Maret 2010

Sebuah Pilihan, Katanya


Huff… Dua minggu terakhir ini adalah minggu yang berat banget, setidaknya buat saya yang sekarang lagi nulis postingan ini sambil ngantuk-ngantuk di kamar kos. Emang sih semester yang lalu saya udah dibilangin ama anak semester atas kalo semester 4 tu bakal yang ’horor’ banget, tapi saya sendiri nggak nyangka kalo sampe segininya. Yah, gambaran gampangnya gini deh. Udah lima hari ini saya tidur di kosnya temen, kosnya Dirga, buat ngerjain tugas kelompok PNI, PMI, ma Soskom. Tidur jam 1 ato jam 2, bangun jam 4 buat sholat, ntar jam 7 kuliah. Ntar jam 12-nya ada wawancara radio ma ngerjain eksekusi iklan ampe sore. Belum lagi kerjaan pesenan desain kantor yang numpuk, walah… Walhasil saya sekarang resmi ketagihan kopi dan kurang tidur.

Well, tapi ya apa boleh buat. Kayaknya semua anak yang ambil Komstra semuanya mengalami hal yang sama (kecuali si Matahari ding, yang selalu tampil ceria…). Jadinya sekarang ngiri gitu rasanya ama anak Media, yang kayaknya masih sempat buat seenggaknya maen ato kumpul-kumpul sante. Argh…! ><>

Tapi btw ada hal menarik yang saya dapatkan dari kesibukan yang seabrek belakangan ini. Yah ... bisa dikatakan saya mendapatkan pencerahan dari obrolan kecil yang nggak disengaja bareng temen. Bener-bener kebetulan, tapi ngena banget. Waktu itu saya ma seorang temen ngobrol di angkringan di depan SMA 6. Cuman berdua aja si, soalnya selain isi angkringan yang uda pada habis juga waktu itu uda jam 10 malem. Dan jujur saya kaget karena entah gimana caranya baru sekali itu saya bisa bener-bener lepas ngobrol ma temen. Tanpa ditutup-tutupi, lepas apa adanya. Temanya pun ngalor ngidul, mulai dari pilihan hidup, cita-cita, pertemanan, sampe yang terakhir tentang cinta dan perasaan. Dan setelah beberapa lama ndengerin ceritanya saya iseng aja nanya,”Lho, bukannya kamu kayaknya keliatan cuek ma sante banget orangnya? Tapi kok kayaknya jadi selalu bingung n mikir rumit gitu kalo deketin cewek? Kenapa to?”. Temen saya ini cuman senyum sambil ngeliatin gelas es tehnya yang tinggal separuh sebelum akhirnya bilang,

”Hehe... Karena emang nggak pernah semudah itu... Aku nggak pernah komplain dengan cara hidupku atau apa yang aku punya, tapi apa orang yang kusukai juga bakal berpikiran sama...? ”

Deg. Wah, rasanya emang kata-kata itu ngena banget buat saya. Rasa-rasanya saya sendiri sering mikir kayak gitu. Entah juga temen-temen yang mungkin kebetulan baca ini. Bisa dibilang saya ini orangnya cuek pwol. Enjoy banget. Seingat saya, saya juga bukan orang yang berusaha bersikap cool atau jaga image, malah lebih terkesan slengekan dan waton bahasa Jawanya, asal aja. Saya bersyukur dengan semua yang sudah diberikan Tuhan. Wajah yang nggak ganteng ini, badan yang gedhe, sikap yang asal, semuanya. Dengan kata lain, saya 100% gembira dengan diri saya yang apa adanya. Tapi berbeda kalo pas kita suka ma orang lain. Apakah orang yang kita suka juga bakal bisa menerima kita apa adanya? Maka hal itu akan menjadi sebuah pertanyaan, kalau bukan malah sebuah masalah...

Saya pikir mungkin karena alasan itu juga banyak teman yang saya kenal tetap memilih buat jadi jomblo, atau memilih untuk nggak memulai hubungan. Dan perasaan seperti itu wajar kok. Dan saya kira yang menjadi pertanyaan dari kita semua adalah, dimana ya kita bisa bertemu seseorang yang bisa mengerti dan menyukai kita apa adanya? Dan saya tahu itu bukanlah pertanyaan yang memiliki jawaban yang mudah. Setiap orang punya ceritanya sendiri, dengan lika-liku dan pilihannya sendiri. Beberapa mencoba trial and error (you have to kiss many frogs to find the real prince ...), beberapa lebih memilih untuk menunggu, beberapa bertahan dengan pasangannya saat ini dan berharap pasangannya akan mengerti dirinya apa adanya, ya macem-macemlah. Tapi yah, semuanya bergantung pada satu hal. Seperti yang dikatakan temen saya tadi, ini soal pilihan ...

Tidak ada komentar: