Selasa, 27 April 2010

Outdoor Poop Challenge. Udah pernah?



Yang namanya buang aer tu sebenernya adalah hal yang biasa. Semacam ritual harian lah kalo bisa dibilang. Kebiasaan. Tiap pagi habis bangun tidur kita biasanya sudah duduk manis di kamar mandi, diem nungguin si material dan teman-temannya keluar sambil nglamun nggak tentu arah. Sebuah saat-saat yang damai dan penuh ketenangan, ya nggak? Tapi kadang kita menemui situasi dimana perkara sepele ini jadi sebuah tantangan. Misalnya nih kita mendadak kebelet pas kita pergi ke desa yang nggak pernah mengenal pispot merk ’Toto’, atau waktu kita naek gunung, atau kita lagi di perjalanan jauh dan nggak nemuin WC yang ’representatif’, dan lain sebagainya. Nah lho, bisa repot kan jadinya? Untuk itu di postingan kali ini saya bakal berbagi cerita tentang pengalaman saya ketika saya harus buang aer di area outdoor. Lumayan kan, buat persiapan kalo ntar KKN ... ^^


Pengalaman pertama saya melakukan OPC (Outdoor Poop Challenge, selanjutnya disebut gini aja biar ringkes) adalah waktu saya masih TK nol kecil, berarti umur 6 tahun awal lah. Waktu itu saya diajak ortu pergi ke rumah pakdhe di sebuah desa di daerah Tulungagung. Liburan ni ceritanya. Nah, singkat cerita pagi jam setengah lima saya sendirian diajak Pakdhe ke tegalan yang agak jauh buat ngeliat Pakdhe mengawinkan semangka (semangka harus dibantu perkawinan antar bunganya biar bisa cepet berbuah). Buset, waktu itu desa masih ketutupan kabut tebel banget. Dan mungkin karena suasana yang sepi, udah gitu dingin karena saya cuman pake celana pendek ma kaos, yawda deh ... lTiba-tiba mules saya waktu itu. Kruuuk ... Langsung aja keluar keringet dingin. Mau balik pulang jauh, dan di situ gak ada rumah tetangga lagi. Bingung kan? Akhirnya saya bilang ma Pakdhe, ”Dhe, kebelet...”. Dan sodara-sodara tau apa jawaban pakdhe saya ?


”Yo wes, ning kono wae, ning ngisor wit kelopo. Mengko mboktutupi godhong wae nek wis ...”, katanya santai sambil terus ngurusin semangkanya. (artinya: ya sudah, disitu saja, di bawah pohon kelapa. Nanti kamu tutupin dedaunan aja kalo sudah ...).


Aaarghhhh ...!!! >< Seenak udelnya sendiri nih orang, emang keponakannya ni kucing?! Tapi yawdalah, mau gimana lagi. Daripada saya ngantong kan ntar jadi tambah berabe. Langsung aja saya nyanggong di bawah pohon kelapa (di deketnya da sungai kecil) dan ’menuntantaskan’ hasrat yang lama terpendam. Outdoor banget kan? Di tengah tegalan luas, gak ketutupan apa-apa. Untung waktu itu kabutnya masih tebel. Tapi kalo boleh jujur, seingat saya momen buang aer waktu itu adalah salah satu momen buang aer paling damai yang pernah saya alami. Yang ada hanya saya, kabut, pohon kelapa, gemercik air, dan kelegaan yang luar biasa ...


Nah, kalo masih kecil sih mungkin gak masalah. Emang apanya juga yang mau diliat, ya nggak? Hahaha ... ^^ Tapi kalo udah gedhe gini gimana hayo? Pengalaman saya melakukan OPC yang lainnya terjadi waktu saya udah di kelas 2 SMA. Jadi ceritanya begini... Lagi-lagi saya dan keluarga pergi ke Tulungagung untuk mengunjungi budhe saya yang putrinya akan menikah. Nah, rumah budhe saya yang kali ini jarang saya kunjungi, sehingga saya nggak seberapa ngerti interior rumah bagian dalamnya gimana. Lupa sebenernya, karena terakhir kali saya kesana tu waktu saya SMP kelas 1.

Keluarga bertemu, ngobrol kiri kanan. Anak-anak kecil pada main lari-larian sementara yang lain pada menikmati hidangan. Kalo saya? Bingung, soalnya tiba-tiba perut mules gak tertahankan. Istilahnya udah di gerbang neraka lah ... Akhirnya saya nanya sama budhe saya tempatnya kamar mandi dimana. Jawaban awalnya udah agak aneh sih, soalnya beliaunya malah balik tanya,”mau pipis aja atau gimana?”. Ya saya jawabnya, ”Waduh Budhe, ni panggilan alam. Isinya sama material juga soalnya ...”. Nah, budhe saya langsung aja ngajak saya ke belakang. Beneran, waktu itu saya nggak mengira bahwa ’singgasana’ saya nanti akan begitu ... unik. Spesial. Soalnya juga waktu itu udah kebelet banget, jadi nggak ngira yang gimana-gimana. Dan yep, sodara-sodaraku sekalian, tahukah anda yang dimaksud ’WC’ oleh budhe saya itu apa?

Busyet!!! Tuh, kayak gambar di atas tuh. Ternyata budhe saya itu di halaman belakangnya punya banyak banget kolam ikan lele. Dan yang dimaksud WC oleh budhe saya adalah tidak lain tidak bukan adalah SAMA dengan kolam ikannya! ARGGGHHH!!! Budhe saya gak punya tempat buang air, dan kalo mandi harus nunut di tetangga. Kolamnya sendiri dibuat agak tinggi, sekitar 1,5 meter dari tanah dan ketebalannya 10 senti. Dan saya akhirnya harus ’bertengger’ di batas kolam yang tebal cuman 10 senti itu, berpegangan pada pohon pepaya biar nggak jatuh, berkonsentrasi pada gejolak perut, sambil berkeringat ketakutan kalau-kalau ada sepupu cewek saya yang tanpa sengaja lewat dan melihat pemandangan yang ganjil ini .... >< Mau mati aja rasanya. Mati ketawa ma mati malu, hahaha ... (dan sejak saat itu saya nggak pernah lagi suka makan ikan lele... -.- ).


Yah, mungkin itu sedikit pengalaman saya dalam melakukan OPC. Ada beberapa lagi sih, tapi mungkin untuk dibahas di waktu lain, hehehe ... Ciao! ^^

2 komentar:

rocky mengatakan...

waktu kkn juga gak segitunya sampe harus OPC tiap hari koq, cm pada beberapa kasus tempat ideal seperti wc bude mu adalah pilihan mutlak, hahahaha,,nice posting:)

Angga Prawadika mengatakan...

weh, tenan po Mas? >< kia kau cuman bercanda lho yang KKN nya ....

harus mempersaipkan diri untuk menghadapi kemungkinan apapun, wkwkwkwk ...