Rabu, 12 Januari 2011

Dewasa. Tua. Apa Lagi?

Rasanya udah lama juga saya nggak posting di blog. Uda emm … sekitar 1, eh bukan ding, 2 bulanan sejak saya posting sesuatu yang ‘niat’. Entah apa yang bikin saya jadi males ngeblog beberapa saat kemarin. Padahal kalo diliat banyak hal yang terjadi. Well, sebenarnya lebih banyak lagi yang melintas di pikiran dan pengen saya tulis. Dan hei, waktu iseng blog saya yang udah berdebu ni sekitar 2 minggu yang lalu saya sadar kalo traffic pengunjung udah tembus 10.000 lho! ^^ hahaha … Ternyata blog saya masih dibuka orang

Errr … Saya cuman pengen berceloteh sedikit. Ni tiba-tiba aja kita dah masuk taun 2011, dan sebentar lagi usia saya 21 tahun. Dan pagi ini ketika saya liat wajah saya di kaca, rasanya saya jadi kepikiran banyak hal. Macem-macem dan aneh-aneh. Tentang waktu yang rasanya super cepat berlalu, tentang tanggung jawab dan kondisi yang setelah ini akan dihadapi. Tentang saya yang bentar lagi kudu cari kerja, hidup mandiri, ngumpulin duit buat nikah, punya anak, beli rumah, dan blab la bla entah apalagi. Well… kalo ada yang bilang saya lebay ato berlebihan boleh saja sih. Tapi rasanya sulit buat saya untuk berpikir ‘Nyante aja, dibuat enteng lah. Soal kerja, nikah, dan tetek bengek masa depan tu dipikir ntar aja … ‘. Habis kalo saya pikir saya ini kan laki-laki. Lebih banyak tuntutan dan tanggung jawabnya, jadi kalo mikir santé kayak gitu rasanya ada yang tiba-tiba mukul kepala dari belakang dan bilang keras-keras,” Bangun oi! Waktu loe dah bentar lagi neeh buat santé-sante!”. Mungkin bener seperti kata temen saya Ari, waktu 3, mungkin 5 tahun tu bakal kerasa cepet berlalu.

Hmm … Sedikit takut kalo boleh bilang. Takut gimana kalo ternyata nanti gini, gimana kalo gitu. Tapi siapa sih yang enggak? Rasanya kalo udah di usia-usia gini ni mang udah waktunya kali ya buat mikir yang beginian. Apalagi semakin dewasa gini saya juga rasanya semakin mengerti arti mimpi dan kenyataan, mana realitas dan imajinasi. Hidup, well, tidak semudah dan semanis yang saya pikirkan di waktu senggang saat masih di SD dulu. Waktu saya liat si Kemas angkatan 06 udah lulus skripsi kemarin, ato si Brama, ato Tami, ato si Aldi 07 yang udah nyiapin skripsi, rasanya saya jadi ngerasa kalo waktu berjalan berjalan begitu cepat. Rasanya kayak baru kemarin aja si Kemas dan Aldi tu jadi tukang foto di ospek saya dulu. Angkatan atas sudah menghilang satu persatu, dan tiba-tiba aja saya sudah dipanggil angkatan tua di jurusan. Whew …

Yah, mungkin cuman itu aja yang pengen saya omongin. Nglantur dan berlebihan mungkin. Tapi ya begitulah yang saya rasakan. Mungkin kalo ada temen-temen yang bisa kasi cerita ato semacemnya, monggo dikomen ya tulisan saya ini. Itung-itung buat berbagi cerita tentang dilema masa-masa muda, hahaha … :D


1 komentar:

ridho dido mengatakan...

wah, bener banget ngga apa yang km omongin, ternyata bukan cuma ane yang mikir kaya begituan.. kita laki laki ngga, tanggung jawab jelas lebih besar.. besok kita mau ngasih anak istri kita minum susu tiap hari atau sebulan sekali, itu kita yang tentuin dari sekarang =) semangat ngga