Selasa, 31 Mei 2011

Selamat Menempuh SNMPTN !




Awal kuliah banyak mimpi. Akhir kuliah sepi mimpi.
Setelah menyadari kehidupan nyata penuh adu kuku dan gigi.


Kebanggan jadi mahasiswa universitas terkenal cuma sebatas 2 bulan pertama.
5 bulan kalau jadi mahasiswa kedokteran (minimal dicap jadi calon menantu idaman)
Tapi sehabis itu mata bagai dibuka. Pipi ditampar. Sadar.



" Kok, nggak semudah seperti yang takpikir dulu ya? "





Minggu, 29 Mei 2011

Wajah Tengil di Masa Kecil




Apa akibatnya dari membuka kembali album foto lama yang sudah berdebu disimpan di lemari rumah? Tertawa terbahak-bahak sambil sesekali keheranan, begitu banyak hal sudah berubah sejak 15 tahun belakangan ini. Dan itulah yang saya alami hari ini. Pagi ini saya yang baru saja pulang balik ke Malang tiba-tiba pengen banget untuk membuka rangkaian foto-foto lama yang disimpan Ibu di lemari. Dan Anda tahu sodara-sodara, di waktu kecil wajah saya ini ternyata LUCU bukan kepalang, berbeda sekali dengan sekarang yang lebih mirip preman pasar daripada mahasiswa, mbahahaha ... ^^ Mari disaksikan bersama!


Ulang tahun ke 4 di rumah kontrakan saya yang lama. Ya cuman sekali ini ultah dibeliin roti tart ama Ibu. Selanjutnya mau yang lebih 'bergaya'. Contohnya: Mekdonal dan Ka Ef Si


Mbahahahahahaha!! :D kok mau-maunya saya dulu pose model gini, wkwkwk ...


Habis wisudaan TK pose dulu lah ...

Waktu TK dulu nakal sekali. Pernah bikin heboh sekolah gara2 makan permen karet trus saya tempel-tempelin ke rambut teman sekelas. Alhasil semuanya pulang dengan rambut petal.

Ikut karnaval waktu TK dulu, dengan pakaian beskap. Hahahaha ... :D Mungkin saya sedang memperagakan cara jadi kucing yang berbudaya jawa. Miauwwww! :p



Nah, ini dia bukti otentiknya. SAYA DULU NGGAK KERITING !!!!!
Ni semua gara-gara insiden lidah buaya tetangga yang bikin rambut saya jadi seperti yang sekarang ini. Btw ini foto saya lagi pose jadi pakbos.


Saya dulu SD nya sekolah di MIN, Madrasah Ibtidaiyah Negeri Malang 1. Ini foto saya sebelum berangkat ikut pondok Romadhon di sekolah. Wajah alim ini akan berubah jadi sedikit mesum 14 tahun kemudian, hahaha ...



Dan entah bagaimana ceritanya kok anak kecil di atas bisa berubah jadi makhluk ini. Saya sendiri juga bingung, wakakakakaka .... XD






Kamis, 26 Mei 2011

Dewasa. Menurut Saya, dan Persetan Menurut Anda.


Menjadi dewasa. Sebenarnya hakikatnya itu apa?

Anggap saja ini sedikit pembelaan atas beberapa pandangan yang melihat bahwa sikap saya ini tidak pas di umur 20 tahun. Mungkin orang yang mengenal saya tahu bahwa saya ini orangnya asal banget. Konyol dan terlihat kekanak-kanakan. Omongannya saru dan keliatan seenaknya. Dan walaupun umur saya udah menginjak 21 tahun Maret lalu, saya katakan : semua hal di atas nggak akan berubah. Kenapa? Karena saya pikir menjadi dewasa itu berbeda dengan sok menjadi dewasa. Buat saya, menjadi dewasa artinya ialah kesadaran total atas diri sendiri. Pengertian yang menyeluruh atas apa yang kita lakukan dan tidak kita lakukan. Pemahaman atas apa-apa yang kita pilih dan kita putuskan. Dari itu s
emua kita jadi bisa mengerti tanggung jawab. KIta bisa mengerti konsekuaensi atas apapun yang kita lakukan. Kita tidak melakukan tindakan yang benar karena perintah orang lain, tapi murni atas kesadaran dan pemikiran kita sendiri.




Ada alasan mengapa saya bersikap seperti di atas, dan go to hell, saya tidak perlu mengatakannya pada dunia. Saya sudah lama berhenti untuk mendengarkan ekspektasi orang lain. Saya juga sudah lama berhenti untuk hidup dengan berpura-pura jadi orang lain. Saya akan melakukan apa yang harus saya lakukan, dan saya tidak akan melakukan hal yang tidak saya setuju hanya karena orang lain berharap saya harus melakukannya. Dan seperti yang pernah saya tulis di status fesbuk seminggu yang lalu:


Being silly doesn't mean we're stupid. We just try to be honest, for we consider anykind of pride and image bulding-act is a sign of hypocrisy and lie.



Di mata saya pribadi, 'menjadi dewasa' dengan sebatas mencob
a bersikap jaim di depan orang lain adalah sebuah kekonyolan. Dan menilai orang dewasa atau tidak hanya lewat cara bicara atau bersikap di depan orang lain adalah tindakan yang lebih konyol lagi.


Selasa, 24 Mei 2011

3 Teman Terbaik Lelaki di Kala Sendiri



3 Secret Ways to Man (self) Happiness.


It's not a sin to be happy sometimes. It just a little bit pathetic.








Kamis, 19 Mei 2011

Ngomong-ngomong Soal Desain


Artwork baru buat Gangsta Monsta. Sejujurnya sedikit bosan dengan tema light streak dan overlay kayak di atas. Pengen sesuatu yang lebih konseptual, lebih punya pesan yang bisa disampaikan. Tapi ternyata tidak mudah juga ya ... -____- Justru ternyata bikin desain yang punya message kuat adalah yang paling sulit, karena mesti membawakan pesan lewat bahasa visual yang pas. Kalau dulu gampang sih, yang dpikirin cuman estetikanya aja. Asal keren, tapi pesannya nol. Tapi well, saya masih berusaha untuk terus memperbaiki gaya desain saya :)

Btw kata seorang teman lama saya, gaya desain saya sudah mulai terlihat. Alhamdulillah akhirnya ada yang menyadari. Habis rasanya kesel juga kalau ada yang bilang "Ngga buatin desain dong, tapi jangan yang tumpuk-tumpuk ato ada darahnya kayak kamu biasanya ...". Tapi juga gak bisa nyalahin komentar kayak gitu juga sih, habis kalau saya lihat dari dulu desain yang saya buat emang banyak yang pake elemen grunge macem tengkorak, mesin, darah, mawar, dll. Terpengaruh banget sama gayanya Dhanank Pambayun sih ^^ hahaha ... Tapi mungkin karena sekarang udah banyak referensi desain plus dapet banyak ilmu di kelas periklanan, jadi mulai belajar buat membentuk identitas desain yang baru. Kesannya jadi kayak wanita murahan deh, gaya desain apa aja diembat buat dicoba dan dipelajarin. Vector, digital maging, gaya light streak, swiss, art nouvou, semuanya. Tapi saya rasa itu nggak masalah, iya kan? Desain itu adalah sebuah proses pembelajaran yang terus berkembang seiring waktu, dan proses imitasi adalah bagian yang paling wajar buat ditekuni dahulu sebelum kita benar-benar bisa nemuin gaya kita sesungguhnya. Dan mungkin saya bener-bener kepengaruh sama iklan deh, jadinya emang message-lah yang paling utama. Mungkin bakal beda kali ya kalau saya dulu masuk DKV atau Institut Seni gitu, mungkin gayanya bakal seni murni banget, hehe ...




Selasa, 17 Mei 2011

Banyak Tawa Banyak Cerita

Tidak terasa waktu sudah berjalan sekitar 3 tahun sejak pertama kali saya ngikutin ospek di jurusan komunikasi dulu. Rasanya cepat sekali ya, tahu-tahu banyak teman angkatan atas yang udah pada lulus. Tahu-tahu di kampus sudah jadi angkatan tua. Tahu-tahu jadi banyak tanggungan yang mesti dikerjakan gara-gara waktu yang udah kian mepet buat lulus. Tapi ya itulah, mungkin ini yang dialami oleh semua teman-teman saya yang udah angkatan atas. Kalau kata teman sih ini galau umur 20-an. Pengennya masih remaja, apa daya wajah sudah beranjak tua.

Ngomong-ngomong soal tua, saya yang kemaren iseng-iseng liat kumpulan foto di folder komputer rasanya pengen ketawa sendiri. Kalau dibilang 3 tahun itu cepet, rasanya juga enggak bener-bener amat. Banyak kejadian dan pengalaman menarik yang dialami. Dari perjalanan jauh naek motor lintas kota bareng teman sampai mbribik teman seangkatan sendiri, hahaha ... :D Dan itulah yang penegn saya tampilkan di postingan kali ini. Semacam kaleidoskop, kumpulan foto-foto menarik sepanjang 3 tahun belakangan ini. Rasanya sedih juga ngeliat foto-foto ini. Seperti ada yang bilang kalau waktu untuk bisa bareng seperti ini sudah hampir habis. Mungkin momen Sountrackustik kemarin bisa dibilang sebagai sebuah akhir. Setelah ini semuanya bakal berpisah sendiri-sendiri... :)


Jaman Ospek dulu. Kelompok saya ini dulu dikasi judul "Sinetron". Dulunya terkenal soalnya si Rei pernah dipanggil maju buat ngomong pake bahasa Jepang, dimarahin sama si Rocky, hahaha ... :D Btw dari sini juga saya kenal sama sang sutradara muda berbakat, Mbak April.


Si Ari berpose imut ala kimcil saat pertama kali ke Boko buat hunting PPC.
Susah dilupakan, soalnya saya sendiri nyasar ke Klaten sampe 4 kiloan ma Diaz soalnya sok tau jalan :p wkwkwk ... Saya inget waktu ini rasanya iri sekali liat angkatan tua yang udah pada pake DSLR. Sekarang mah udah bosen sendiri.


Ini saya lupa waktunya, sekitar semester 2an.
Tapi sumpah rasanya pengen nonjok mukanya orang yang pake kaos ijo di depan sendiri. Njelek-jelekin aja, padahal kan uda ada Epe di depan. Jaman rambutnya Kotek ma Dimas masih gondrong


Pelajaran Terkom, Mas Budi Irawanto, di ruang 11. Biasa, masa galau sehabis SMA.
Kesan-kesan setelah melihat foto di atas saya pulangkan ke pribadi masing-masing ...



Jejak awal pertemuan saya dengan sang mr. Good Boy akhirnya bisa saya temukan di sebuah foto lama yang saya simpan di folder tersembunyi. Pas jaman ini saya sebenarnya sudah merasakan bahwa orang ini suatu saat nanti akan jadi dola gadis-gadis di komunikasi.


Ke pantai parangtritis untuk pertama kali, dan mendapatkan sunset paling indah selama hidup.
Sekarang rasanya sudah nggak keitung lagi pergi ke Parangtritis, tapi senjanya nggak pern
ah bener-bener dapet.
Btw yang motret ini orangnya kemana ya sekarang?



naek kereta Pramex ke Solo untuk hunting stasiun, dan yang didapat malah makan nasi liwet di pinggir jalan. Di sini saya juga dapat 2 pengalaman baru. Yang pertama sholat di mushola yang kalo sholat harus bayar seribu dulu, sama sholat pakai mukena (nggak bawa sarung soalnya) dan dipotret sama si Cahya kopet


KNP pertama, dan saya dapat foto sang jagoan komunikasi. Ini pakai kostum satria baja hitam kali ya? saya inget waktu KNP dulu sebelumnya ada angin ribut, dan malemnya saya ma Luky bantu anak-anak buat motongin dahan pohon di San Siro. Untung si Eka bawa yang 'anget-anget' di hapenya, hahaha ....


Nagasari adalah sebuah sejarah, dan saya sangat ingin sejarah itu terulang. Nginap di di kosnya Dirga, liat Si Doel kalau pagi, nggarapi Yungky, ketawa-ketawa bareng Levi di warungnya Peppy sambil minum coklat dingin. Hahh ... Sebuah cerita yang penuh kenangan :)


Karena Kotek nggak bisa ikut foto waktu bareng anak-anak namche di atas karena matanya kemasukan tawon, saya tampilkan juga fotonya eksklusif di sini.


Ciprut dan pacar barunya. Tak ada wanita seumuran, daun muda pun jadi. Berburu kimcil saat acara Garage Sale buat Ari yang masuk rumah sakit, padahal mestinya nyicil tekhum buat dikumpulin besoknya.



Ciprut di antara para pengikutnya. Gentho dewe nanging yo koplak dewe, hahahaha ...


Berpose di depan bunderan HI Jakarta. Sebuah rencana perjalanan yang akhirnya jadi kenyataan. Banyak kejadian yang susah dilupakan. Sholat di depan bunderan HI, diikutin satpam di Plaza Indonesia, Thomas Alfa Edison, makan burger King, banyak deh :D


Ke ibukota jangan lupa ke Dufan, hahaha ... Di dufan pun juga banyak melakukan kejadian bodoh. Salah satunya : sandal saya jatuh satu pas naek halilintar dan diketawain bule. Bule sompret! XD



Ke pantai Ngrenehan sambil mbribik seseorang, hahahahaha ... :D wajah sudah diganteng-gantengin tapi masih aja kejadian konyol. Motor tiba-tiba mati dan turun waktu naek tanajakan soalnya pantat saya berat. "Ti, turun bentar nggak papa ya, hehehe ..." :p




Rabu, 11 Mei 2011

No Tweet, No Status, No Glory.




Berawal dari tugas tengah semester mata kuliah Produksi Iklan, saya jadi sering dapet ide soal social network macem Twitter dan Facebook. Sayang sekali ide-ide yang (menurut saya sih) oke malah muncul belakangan. Yang pengen liat ide saya yang pertama bisa cek di www.insightinsight.co.cc.

Poster yang di atas itu saya dapet idenya waktu lagi naek motor di jalan Gejayan Jogja. Rene Descartes, sang filsuf yang terkenal ma kata-kata "Cogito ergo Sum " rasanya oke juga kalo diplesetin. Cogito Ergo Sum, yang artinya "I Think, Therefore I Am" atau bahasa gampangnya "Saya berpikir maka saya ada" ini sekarang kayaknya udah kagak pas. jaman sekarang, kalo Anda nge-tweet maka Anda ada. Tingkat keeksisan bisa dilihat dari jumlah follower. kalo gak punya twitter maka Anda dianggap tidak ada. Bukan siapa-siapa. Mungkin semacam itu. Semacem kenyataan lucu yang oke kalo dibuat banyolan :)



Yang ini benernya lebih oke daripada iklan PSA yang saya bikin buat tugas UTS produksi iklan kemarin. Ah, sial sekali, ide bagus memang keluar belakangan. Yang ini versi untuk mengkritik Facebook



Haaaaaaaaaah! Kenapa ide bagus keluarnya di saat-saat yang nggak terduga ya ... -___-a